Situs Portal Berita Riau
facebook twitter fokusriau on google plus
Fokus Ekonomi

Sebaiknya Mulai Waspadai Racun Berbahaya dari Sampah Elektronik

Rabu, 20 November 2019

Ilustrasi sampah elektronik. (Foto:Thinkstock)

PEKANBARU-Indonesia terkenal sebagai salah satu negara penghasil sampah terbanyak di dunia. Dari banyak sampah yang dihasilkan, ada pula sampah elektronik atau electronic waste (e-waste). 

Tanpa disadari, kita telah akrab dengan e-waste dalam kehidupan sehari-hari. Namun, belum banyak orang yang menyadari bahaya pengelolaan yang sembarangan terhadap e-waste. 

Rafa Jafar, penggiat lingkungan muda yang juga inisiator dropzone E-Waste RJ menjelaskan, semua benda yang terbuat dari bahan elektronik bisa dikatakan sebagai e-waste jika sudah tidak dapat digunakan lagi. Antara lain kabel, remote, tv, kulkas, telepon, baterai, kipas angin, AC, piano atau gitar listrik, saklar listrik, dispenser, blender, microwave, komputer, wifi, pengering rambut, dan lain sebagainya. 

Namun, benda-benda elektronik tersebut pada dasarnya memiliki komponen atau Bahan Beracun Berbahaya (B3) yang dampak atau bahayanya jarang diketahui masyarakat. "Kita sebenarnya setiap hari berhubungan dengan e-waste, tapi kadang gak sadar apa bahayanya. Terutama dari zat B3 yang dampaknya tidak baik bagi kesehatan kita," kata remaja yang akrab disapa RJ ini di Jakarta, Jumat (15/11/2019).

Karena berkecimpung dan menjadi pelopor sadar e-waste, RJ mengumpulkan data dari berbagai sumber. Ia pun membuat dropzone untuk e-waste di berbagai daerah. Keprihatinan RJ berangkat dari sampah elektronik yang terbengkalai dan efek komponen-komponen beracun di dalamnya. 

"Sekarang apalagi, banyak yang paling tidak punya handphone dua. Nah itu kalau ada yang rusak ya kalau enggak disimpan ya dibuang di sekitar kita. Tanpa kita tahu bahwa zat B3 di e-waste bekas HP atau baterai itu bahayanya ke kita juga," ujarnya. 

Komponen B3 dan bahayanya Dalam kesempatan yang sama, Ketua DLHK Kota Jakarta, Rosa, mengatakan bahwa e-waste juga bisa berbahaya bagi lingkungan apabila tidak ditangani dengan benar. "Banyak komponwn peralatan elektronik yang mengandung bahan bahaya seperti logam berat," ujarnya. 

Berikut beberapa komponen berbahaya yang patut diwaspadai: 
1. Merkuri. Dapat meracuni manusia dan merusak sistem saraf otak, serta bisa pula menyebabkan cacat bawaan. 

2. Timbal. Dapat mengganggu sistem peredaran darah, ginjal, perkembangan otak anak dan juga merusak sistem saraf. Bahkan di lingkungan, timbal juga dapat meracuni tanaman, hewan, dan mikroorganisme. 

3. Kromium. Dapat terserap ke dalam sel sehingga mengakibatkan berbagai efek racun, alergi, dan kerusakan DNA. 

4. Kadmium. Bisa merusak ginjal karena masuk ke tubuh melalui respirasi dan makanan. 

5. Polybrominated diphennylethers (PBDE). Sangat berkemungkinan merusak sistem endokrin dan mereduksi level hormon tiroksin pada hewan mamalia dan manusia, sehingga perkembangan tubuh menjadi terganggu. 

6. Polybrominated biphennyls (PBB). Manusia yang terpapar atau mengkonsumsi makanan yang mengandung PBDE berisiko 23 kali lebih tinggi terserang kanker pencernaan. 

7. Polivinil klorida (PVC). Dalam kondisi imun yang tidak baik serta ditambah dengan zat beracun lainnya, ini dapat menjadi pemicu berbagai kerusakan organ tubuh termasuk ginjal, syaraf, paru, kanker dan lain sebagainya. (*)



Editor: Boy Surya Hamta
Sumber: Kompas.com


Berita terkait :

Terkini
Terpopuler


riau riau
 
situs portal berita riau
fokusriau on facebook fokusriau on twitter fokusriau on google plus